Mengumpulkan Harta yang Bukan Milik - Galeri Ilmu

Mengumpulkan Harta yang Bukan Milik

Ada seorang hamba Allah, hidupnya sibuk dengan mencari harta. Tidak sempat untuk datang ke masjid berjemaah, tidak sempat untuk mendengar kuliah, tidak sempat untuk beribadah kepada Allah SWT.

Dengan takdir Allah SWT, dicabut nyawanya oleh malaikat, sampai ajalnya. Sedangkan hidupnya selama ini dengan mengumpul harta, akhirnya diperolehi oleh orang lain. Sedangkan dia, terpaksa menjawab setiap sen dan setiap harta yang dikumpulkannya itu di hadapan Allah SWT. Bukankah kurang cerdik perkara sedemikian?

Bukankah lebih elok sekiranya apabila kita mendapat harta, kita infakkannya, memberi sedekah kepada orang lain, membayar zakat dan sebagainya. Rasulullah SAW bertanya kepada para Sahabat, “Adakah kalian pernah melihat orang yang sibuk mengumpulkan untuk orang lain?” Para Sahabat menjawab, “Wahai Rasulullah, adakah orang yang demikian itu?” Baginda menjawab, “Orang yang hidupnya mengejar dunia, tetapi yang dikumpulkannya itu akan diperoleh oleh orang lain.”

Gunakanlah kelebihan-kelebihan yang kita ada itu untuk mengejar akhirat. Apa gunanya kita mengumpulkan perkara-perkara dunia, tetapi kita di akhirat nanti terjerat apabila ditanya akan harta-harta kita. Rugi!

***
Petikan buku Mau’izzah Hasanah: Malam Pertama di Barzakh tulisan Ustaz Dusuki Abd Rani.

Scroll to Top