Izinku Berundur - Galeri Ilmu

Izinku Berundur

Ya Allah, jika aku diminta untuk membuat pilihan,
Bantulah aku memilih jalan yang memberi kebaikan,
Untuk aku dan orang di sekelilingku.

Pada akhirnya, aku yang melukaimu dan aku memilih untuk pergi.
Hati masih ada rasa, namun rencana Tuhan tiada siapa menjangka.

Sudah hukum dunia dalam memilih langkah, adakala perit ada jua sebaliknya. Suatu masa bersama dan tiba tika berpisah meski jiwa raga tidak sepenuh rela. Melepaskan insan yang disayangi. Bukan kerana tiada rasa, tapi jodoh sudah tiada. Bukan tiada usaha, tapi takdir tertulis sampai di sini saja.

Ada yang kata, mudah untuk melepaskan. Tapi mereka tidak tahu betapa payahnya selama ini untuk dia bertahan.

Ada yang kata, tidak ikhlas menyayangi. Tapi mereka tidak tahu betapa dia mencintai dalam diam melalui doanya sepenuh hati.

Ada yang kata, tidak pandai menghargai. Tapi mereka tidak tahu bagaimana dia berperang dengan perasaan sendiri demi melihat yang tersayang sentiasa gembira.

Membuat pilihan untuk pergi jauh lebih sukar daripada ditinggal pergi. Dia sudah cukup banyak menelan duri demi puaskan banyak hati, tapi hati sendiri? Tiada manusia yang mahukan perpisahan. Tiada pasangan yang dambakan penceraian. Ia, tiada pilihan yang sempurna, hanya akal yang mewajarkannya.

Sakit?

Ya, jika kamu tersakiti dengan keputusannya, dia jauh lebih sakit memilih jalan ini. Jika kamu rasa dikecewa kerana ditinggal pergi, dia jauh lebih terkilan melepaskan kamu sendiri. Namun, apa daya, itu pilihan yang ada. Antara cinta dan cita-cita, dua-dua sayang namun tidak mampu seiring berjalan. Usah terlalu meratapi sesuatu yang bukan milikmu lagi, sebaliknya tersenyumlah. Dan katakan terima kasih kerana telah memberimu ruang dan kesempatan bertemu dengan insan yang lebih baik.

Meski telah melepaskan, dia masih memerhati kamu dari kejauhan. Meski ditinggal pergi, dia masih mendoakan kamu di malam-malam hari. Meski jalannya itu sudah tidak dilewati bersama seperti dulu-dulu, doanya masih ada mengiringi setiap langkahmu. Meski takdir tidak dapat lagi bersama, kenangan akan terus abadi di lubuk jiwa.

Dia tidak lari, masih ada.
Cuma kedudukannya sudah tidak sama seperti sebelumnya.

Mungkin Allah sedang menjaga fitrah, atau mungkin Allah sedang persiapkan rencana lebih indah.

Tiada yang tahu, hari-harinya menangisi janji-janji yang telah dimungkiri. Malam-malamnya mengenangkan memori yang dia sendiri benamkan dalam jurang berduri. Ya, dia terperuk dengan keputusannya sendiri. Keputusan yang mendidik jiwa agar merasai bagaimana sakitnya melepaskan.

Mengapa sayang tapi harus pergi?

Mengapa cinta tapi perlu menjauh?

Kerana mentari jua mengerti dia mencintai bumi dengan cara menjauhinya. Jika dekat, pasti ia menghancurkan dan memusnahkan alam semesta. Maka begitulah diturutkan manusia.

Manusia tidak akan belajar menghargai, jika tidak ditinggalkan pergi.

Namun, jauh di sudut hati, tidak mahu untuk bermusuh dan membenci.

Moga akhirnya, suluh hikmah yang dicari akan ditemui. Allah mahu menjaga di saat diri belum bersedia.

Percayalah, di sebalik hebatnya seseorang perempuan, pernah hadir susuk lelaki yang meninggalkan luka di hatinya. Dan percayalah, di sebalik hebatnya seorang lelaki, ada doa daripada perempuan dalam diam untuknya.

Ya, panjang umur pasti bersama, tapi dengan cara berbeza. Yang pentingnya kita dapat sama-sama mencapai cita-cita hidup kita.

Sungguh, rencana dunia, hanya Tuhan saja yang tahu hikmahnya.

***
Petikan buku Hanya Tuhan yang Tahu, tulisan Liyana Farouk.
Pembelian secara online, WhatsApp: 011-32933466

Scroll to Top