Category: Buku

Segala-galanya tentang buku Galeri Ilmu Media Group

5 Buku Cikgu-Cikgu Mesti Baca

Selamat Hari Guru buat semua warga pendidik di Malaysia. Tema hari guru tahun ini: Berguru Demi Ilmu, Bina Generasi Baharu. Sejajar dengan tema ini, kami di Galeri Ilmu sangat meraikan ilmu apatah lagi penyampai ilmu seperti cikgu-cikgu sekalian.

Suka kami nak cadangkan bahan bacaan yang cikgu-cikgu mesti baca. Tak sah kalau cikgu-cikgu tak baca.

MENDIDIK GAYA RASULULLAH

Buku ini mengandungi 40 teknik yang digunakan oleh junjungan besar kita; Nabi Muhammad SAW ketika mendidik. Disertai juga dengan hadis serta huraiannya. Semoga cikgu-cikgu bakal terilham menyantuni anak-anak murid tercinta.

CIKGU MULTIPURPOSE

Kalau cikgu ada seribu tangan, belum tentu mampu nak layan satu per satu kerenah anak murid. Belum masuk lagi kerenah ibu bapa, pentadbir sekolah dan masyarakat sekeliling serta warga net (netizen). Tapi dengan dua tangan yang ada itulah seorang guru mengerjakan tugasnya; mendidik (serta mengasuh, meleraikan pergaduhan, merawat murid sakit, penasihat kelab dan persatuan, jurulatih rumah sukan dan tugas-tugas lain yang tak mampu disenaraikan). Serba boleh. Serba jadi semuanya. .

LAYAN CK MEMBEBEL

Buku ini ditulis oleh seorang cikgu kaunseling yang juga lulusan Universiti Al-Azhar. Cikgu Muiez menitipkan pengalamannya menjadi guru kaunseling serta tip dan motivasi pelajar. Buku ini ditulis dengan gaya bahasa yang santai, sangat sesuai dibaca oleh para pelajar juga.

OH MY STUDENT!

Buku ini mengajak para pendidik meletakkan ‘mindset’ betapa perlunya panduan agama dalam membantu menangani isu-isu pelajar. Zaman remaja adalah zaman ‘try and error’. Mereka sedang belajar sambil ‘belajar’. Dekati dan bimbing mereka mengikut ajaran Islam yang sudah jelas terbukti dapat memandu ke arah kejayaan hidup di dunia dan akhirat. Semoga kalam kita berbekas di jiwa mereka.

HIDUP BIAR SMART

Sambungan buku Oh My Student! ini memaparkan cabaran berdikari buat pertama kalinya tanpa pengawasan ibu bapa dan guru menjadi titik permulaan yang penting dalam kehidupan di kampus. Bagi yang kukuh iman di hati dan pandai membawa diri, tidak akan semudahnya menyerah dengan cabaran yang mendatang dan tidak pula mudah terbuai dengan keseronokan yang terhidang di depan mata. Pilihlah sahabat yang jelas hala tuju dunia dan akhiratnya.

Kau Tikamku dengan Satu Topeng di Wajah

“Hidup memang penuh kejutan. Terkadang orang yang kau benar-benar sayang dan paling dekat denganmu rupanya penusuk paling kejam. Mereka menghunusmu dalam diam. Sepi seketika suara alam saat gelap tiada cahaya terang.”

Aku hanya duduk diam membisu. Di dalam kelambu kelam aku meratap perilakumu. Sakit tatkala berdepan dengan tikaman demi tikaman. Jujur aku buntu entah apa yang engkau mahu daripadaku. Engkau datang ke kediaman hidup ini, membina simpulan kasih, berpura dan bersandar pada dinding ukhuwah tapi dalam diam, aku kau tusuk daripada belakang. Kerana cemburu nafsi, akulah si korban dengki.

Begitulah hidup. Saat kamu berada di puncak, begitu ramai orang yang gembira dengan kejayaan hidupmu tapi bukan semua orang benar-benar gembira denganmu. Ada yang dalam diam menyimpan benci kerana iri dengan kelebihanmu.

Saat kamu jatuh, begitu ramai orang yang simpati dan menangisi kejatuhanmu tapi ada sebahagian daripada mereka bersorak riang kerana senang melihat kamu tersungkur di bawah.

Saat kamu putus harapan, ada yang benar-benar mengambil berat namun, ada sebahagian daripada mereka hanya berpura baik tapi dalamannya penuh dengan kebencian dan sangka buruk.

Mereka cemburu dan iri dengan kejayaanmu yang bertubi-tubi. Beginilah kehidupan terbentang. Semakin kita dewasa, bermacam warna sebenar manusia yang bakal kita teroka. Jika kita benar-benar menyerahkan rezeki kepada Allah, kita tiada masa untuk dengki dan sakit hati dengan rezeki orang lain.

Jika mereka tidak suka dengan kejayaan kita, ya terserah. Jika mahu berdendam atau dengki dengan rezeki milik kita itu, terpulang. Itu hak mereka. Kita memang tidak mampu kawal hati orang. Kita memang tak mampu buat semua orang sukakan kita. Hidup kadang berkasta. Bukan semua orang akan layan kita sama rata.

Bersikaplah matang dalam mengendalikan hal-hal yang kurang matang. Hidup mengajar kita menjadi lebih dewasa. Saat mereka cuba menjatuhkan kita, jangan dibalas perbuatan kita sebaliknya berlarilah dengan lebih pecut dan semangat.

Jangan mengaku kalah atau berhenti. Jangan tunduk pada senjata yang diacu atau mengangkat bendera putih. Perjuangan ini masih belum habis. Teruslah berjuang agar kita lebih cepat sampai ke destinasi yang dituju.

Teruskan berlari hingga ke titik akhir agar mereka sedar senjata yang mereka hunuskan adalah jalan pintas kejayaan yang kita impikan selama ini dan mercu kejayaan akan menjadi milik kita di depan nanti. Semakin mereka berusaha menjatuhkan kita, semakin kita berusaha untuk berjaya.

“Kamu di atas atau di bawah, kamu tetap hamba Allah. Semua orang punya kelebihan masing masing. Tugas kita cuma berusaha. Selebihnya biarkan Allah yang menentukannya.”

Pernahkah kamu merasa dengki dengan kejayaan orang lain? Tanyakan hatimu. Jika rasa itu pernah menyusup masuk ke dalam hatimu, cepat-cepat leraikan rasa itu. Percayalah kamu juga istimewa. Punya kelebihan tertentu yang tidak ada pada mereka. Kamu juga memiliki sesuatu yang tidak ada pada orang lain. Maka carilah kelebihan itu dan bersainglah secara adil.

Jangan menggunakan dendam dan kedengkian’
sebagai bayaran kecemburuan,
kerana litar perlumbaan boleh disaingi dengan
saksama dan keadilan.
Jangan memilih jalan pintas dengan kejahatan
kerana,
kemenangan boleh diraih dengan usaha dan
pengorbanan.
Bersainglah cara bermaruah tanpa kezaliman dan
penindasan.
Hidup lebih bahagia.

***

Petikan buku Ada Dia di Hatiku tulisan Thebingkisanhati.





5 Kemahiran Baharu yang Anda Boleh Kuasai Sepanjang Tempoh Arahan Kawalan Pergerakan

Sepanjang tempoh Arahan Pergerakan Kawalan Pergerakan ini, suka kami cadangkan beberapa kemahiran yang anda boleh kuasai di rumah.

1. MENGHIAS KEDIAMAN
Anda diberi banyak masa untuk berada dalam rumah. Inilah saat berharga untuk anda menghias rumah dan merancang dekorasi berfungsi agar rumah anda lebih teratur dan tersusun. Menurut pakar hiasan dalaman, Puan Khairunnisa Hamzah, dekorasi yang berkesan membolehkan penghuni sesebuah kediaman itu mencari barang dalam masa sesingkat satu saat!

Islam sukakan keindahan, ramai menyangka dekorasi kediaman ini suatu tindakan yang membawa kepada pembaziran padahal dekorasi kediaman tidak semestinya memerlukan belanja yang mahal. Ikuti tip dekorasi berfungsi dan menyantuni adab seorang Muslim dengan Dekor-Dekor Cinta!

2. MEMPERBAIKI PENGUASAAN TAJWID
Menjelang bulan Ramadhan ini, ayuh kita memperelokkan mutu bacaan al-Quran kita. Sabda Rasullah SAW (yang bermaksud):

Sebaik-baik orang antara kamu adalah orang yang mempelajari al-Quran dan mengajarnya. (Riwayat Bukhari)

Bacalah olehmu akan al-Quran, sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat, memberikan syafaat bagi para ahlinya (pembaca dan penghafal al-Quran). (Riwayat Muslim)

“Sesungguhnya Allah mempunyai keluarga di antara manusia.” Para Sahabat bertanya: “Siapakah mereka ya Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Para ahli al-Quran. Merekalah ahlillah dan hamba pilihan-Nya.” (Riwayat Ahmad)

Dr. Shamsul Mohd Nor kini tampil bersama Ilmu Tajwid Ringkas untuk bantu anda mempelajari tajwid dengan mudah dan berkesan.

3. ILMU KEIBUBAPAAN KONTEMPORARI
Amar Kamilin seorang pemegang Ijazah Sarjana Pendidikan (pengkhususan Psikologi) yang merangkap seorang bapa memuat kisah-kisah realistik yang dihadapi oleh ibu bapa zaman kini. Bonda Nor yang kini sedang melengkapkan pengajian Sarjana Pendidikan Awal Kanak-Kanak pula membentangkan kisah-kisah dari kanta seorang ibu.

Kedua-dua penulis ini berharap masyarakat dapat gambaran kasar tentang cabaran kontemporari para penjaga yang perlu mengasuh anak-anak jagaan mereka. Meski anda bukan seorang ibu atau bapa, anda juga masih seorang anak, maka anda juga patut mendapat pendedahan betapa berat kewajipan ibu bapa mendidik anak-anak. Buku Parent, Think! memang sesuai dibaca oleh sesiapa sahaja.

4. TATACARA SOLAT KETIKA DARURAT
Malang tak berbau. Kita tidak dapat menjangka masa kita akan diuji dengan keuzuran. Walaupun apa yang berlaku, selagi kita masih seorang mukalaf; solat wajib ditunaikan. Namun jika kita ditimpa keuzuran tertentu, Allah dengan penuh ehsan memberi keringanan (rukhsah) untuk kita menunaikan solat.

Buku Solat Ketika Keuzuran mengandungi cara-cara menunaikan solat pada keadaan-keadaan darurat yang tertentu. Boleh jadi anda sakit, ketiadaan air untuk berwudhuk, tidak dapat bersuci dari najis, terpaksa solat dalam kenderaan dan situasi-situasi lain yang tak terjangka.

5. ISU-ISU KESIHATAN LAZIM

Anda sakit apa? – antaranya menghuraikan status kesihatan kita, sama ada sihat, sakit atau berpenyakit. Juga menyentuh beberapa jenis penyakit senyap.

Ortopedik – antaranya menghuraikan masalah sakit sendi, tulang patah, keradangan.

ENT – antaranya menghuraikan masalah telinga, hidung dan tekak seperti telinga dan hidung tersumbat serta dimasuki benda asing.

Kulit – mengenali beberapa jenis penyakit kulit.

Kanak-kanak – memberi panduan kepada ibu bapa apabila berdepan dengan anak sakit seperti demam, lelah dan berkahak.

Puasa dan Raya – masalah & penjagaan kesihatan lazim ketika puasa dan raya seperti gastrik, puasa ibu hamil dan cirit-birit.

Semua ini ada dalam buku Saya Sakit Apa Doktor? Secara keseluruhannya penulis menggunakan pendekatan gaya bahasa yang mudah, ringkas dan sesekali berjenaka.


***
Berita baik! Kini berlangsungnya Pesta Buku Online Galeri Ilmu. Inilah masanya anda mendapatkan buku-buku ini dengan harga sungguh berbaloi. Klik sini untuk buat pembelian secara dalam talian!


Solat dalam Keadaan Berbogel? Soal Jawab Aurat dalam Solat

MENUTUP AURAT

Seperti mana yang kita tahu bahawa menutup aurat itu adalah wajib. Dalam hal ini kita ingin memberitau betapa pentingnya menutup aurat ketika solat. Masyarakat kini sering mengambil hal ini dengan sambil lewa. Di sini saya ingin memberitahu syarat-syarat menutup aurat yang betul. 

Menutup aurat adalah syarat sah solat. Solat dalam keadaan mendedahkan aurat walaupun sedikit sahaja bahagian aurat yang terdedah menyebabkan solat batal dan tidak sah. Solat yang terbatal itu wajib diulang kembali dengan menutup aurat. Walau bagaimanapun, dalam keadaan-keadaan tertentu yang mendesak dan terpaksa, seseorang itu dikecualikan menutup aurat ketika solat dan solatnya sah. 

Menutup aurat adalah syarat sah solat. Adakah gugur kewajipan solat jika seseorang itu tidak ada pakaian untuk menutup auratnya?

Tidak sama sekali. Selagi seseorang itu kekal sebagai mukalaf, kewajipan solat tidak gugur daripadanya. Dia wajib melakukan solat walau dalam apa jua keadaan sekalipun.

Jika diharuskan solat tanpa menutup aurat kerana ketiadaan material seperti kain dan sebagainya sejauh manakah sempadan atau kawasan aurat yang diharuskan mendedahkannya? 

Jika tiada pakaian yang lengkap untuk menutup keseluruhan aurat, harus menutup sekadar yang boleh ditutup. Jika pakaian yang ada mencukupi untuk menutup sebahagian aurat sahaja, maka wajib menutup bahagian atas terlebih dahulu, bukannya bahagian bawah. Jika kain yang ada hanya mencukupi untuk menutup bahagian kemaluan hadapan dan dubur, maka memadai ditutup kedua-duanya. Jika kain yang ada hanya cukup untuk menutup salah satu daripadanya, maka hendaklah ditutup kemaluan hadapan solat dalam keadaan tersebut hukumnya adalah sah.

Adakah seseorang yang telah menyempurnakan solat dalam keadaan berbogel, wajib mengulang solatnya apabila ada pakaian nanti?

Solatnya dalam keadaan berbogel adalah sah. Tidak wajib mengulanginya apabila ada pakaian nanti.

***
Petikan buku tulisan Syeikh Ahmad Faisol yang bertajuk Solat Ketika Keuzuran. Penulis ialah seorang Pegawai Agama Islam Daerah Kota Setar, Kedah. ‘Syeikh’ ialah gelaran rasmi kepada Pegawai Hal Ehwal Islam yang berkhidmat dengan kerajaan Negeri Kedah Darul Aman.

3 Rahsia Mudah Hias Dinding – Tip Bersama Mommy Dekor

1. Nampak dahulu
Saat membuka pintu, dinding manakah yang anda nampak dahulu? Maka, itulah dinding yang perlu dihiaskan. Hias dinding yang pertama sekali terlihat tatkala pintu dibuka atau tatkala anda memasuki ruang itu.

2. Sesuai tingginya
Pasti ramai tertanya-tanya, tinggi manakah harus dipasangkan segala hiasan dinding seperti bingkai gambar, cermin atau lukisan? Senang sahaja. Hiasan itu semuanya untuk mata, bukan? Maka, gantunglah pada ketinggian aras mata.

3. Jumlah hiasannya
Berapa pula jumlah hiasan dinding yang elok diletakkan dalam satu dinding yang sama? Nasihat saya, satu dinding, satu hiasan sahaja. Namun, jika bahan hiasan tersebut kecil sahaja, perbanyakkan ia tetapi susun dan kumpulkan kesemuanya untuk menjadi titik fokus pada dinding tersebut di dalam ketinggian aras mata seperti no. 2 di atas.

***
Petikan buku Dekor-Dekor Cinta tulisan Khairunnisa Hamzah. Apa yang dikongsikan di dalam buku ini, bukan sekadar perihal keindahan rupa dalam membina rumah impian semata-mata, malah lebih daripada itu.

Bukan hanya berkaitan dengan mengusahakan sebuah rupa pandangan yang mendamaikan, tetapi akan juga berkait dengan proses memperindahkan budi pekerti dan akhlak yang mulia. Semoga ia benar-benar dapat mewujudkan kedamaian dalam kediaman kita semua.

Insya-Allah, dekor akan jadi bersebab dan mampu membantu mendidik perilaku manusia dan asbab untuk memperoleh kedamaian di kediaman kita semua.

Pembelian buku terbitan Galeri Ilmu secara dalam talian boleh dibuat melalui laman web atau pesanan WhatsApp.



“…Kalau Kamu Lulus Pun, Cikgu Sudah Bersyukur…”

Setiap orang ada kisah derita, kali ini penulis ingin kongsikan tiga kisah benar yang berlaku dalam hidup penulis iaitu kisah pada zaman sekolah, universiti dan alam kerjaya.

“Fatihe! Dah besar panjang pun, kau masih tengok Doraemon lagi?” Soalan kawan saya itu buat saya ketawa.

“Aku suka tengok Nobita. Kisah dia buat aku teringat zaman sekolah.”

Itulah saya. Ketika zaman sekolah rendah saya dikenali sebagai seorang budak yang lembab, berbadan kecil, sering didenda oleh guru sebab gagal siapkan tugasan dan agak nakal dalam pergaulan. Pendek kata perangai saya ketika itu adalah seperti watak Nobita! Sebab itu sehingga sekarang saya suka menonton siaran Doraemon sebab akan terkenangkan diri saya suatu masa dahulu.

Saya adalah salah seorang budak kelas corot yang selalu turun kelas dan mendapat tempat tercorot. Saya sendiri tidak tahu kenapa sukar sangat untuk memahami pelajaran sedangkan ketika berusia enam tahun saya sudah mampu membaca surat khabar walhal ketika itu rakan sebaya masih lagi merangkak belajar membaca.

Umi abah sanggup menghantar saya ke kelas tambahan berbayar yang agak mahal harganya, walaupun keadaan ekonomi keluarga agak kurang mengizinkan. Sayangnya, usaha itu juga gagal. Subjek yang paling saya lemah adalah Matematik dan Bahasa Inggeris.

Namun, jauh di lubuk hati saya ketika itu sebenarnya mahukan diri ini dihormati. Cuma tidak tahu caranya sehinggalah darjah enam. Walaupun saat itu saya telah berusaha bersungguh-sungguh tetapi keputusannya tetap gagal. Tatkala keputusan UPSR diumumkan terbukti saya adalah budak yang paling tercorot daripada sepuluh orang rakan sebaya saya di kampung!

Oleh kerana saya tiada satu A pun dalam keputusan UPSR, saya terpaksa berkurung dalam rumah selama seminggu kerana malu untuk bertemu dengan kawan-kawan yang pastinya akan bertanyakan tentang keputusan UPSR. Sehingga saat ini katakata kawan sebaya saya masih terngiang-ngiang dalam kepala saya.

“Acik, kau ni bodoh, kan? Cepat cakap! Kau ni bodoh, kan?

Entah kenapa saat itu saya boleh angguk kepala dan cakap, “Ya, aku bodoh!”

Allahu! Paling sedih, skrip yang sama turut berulang semasa di Tingkatan Tiga. Keputusan peperiksaan kurang memuaskan tetapi lebih baik sedikit berbanding UPSR dahulu. Saat yang paling gembira ketika itu adalah saya mendapat keputusan B dalam Matematik hasil kerja keras Cikgu Noraida mengajar saya.

Keputusan ini sekali gus melayakkan saya untuk memasuki kelas aliran Sains.

“Fatihe … kalau kamu lulus pun, cikgu sudah bersyukur,” ujar Cikgu Noraida. Dan Allah memberikan jauh lebih baik!

Ketika di Tingkatan 4, saya berhadapan dengan puluhan pelajar pintar. Ini tentu saja satu situasi yang amat mendebarkan, apatah lagi apabila saya dilantik oleh guru kelas saya, Ustaz Harun sebagai ketua kelas kepada pelajar-pelajar pintar itu.

Alamak! Itu memang satu tanggungjawab yang sangat mencabar dan sehingga ke hari ini saya begitu berterima kasih kepada beliau.

Walaupun menjadi ketua kelas, seperti biasa apabila keputusan peperiksaan diumumkan saya kekal berada di tempat tercorot!

“Ketua Kelas kita di tempat tercorot!” ejek kawan saya sambil gelak.

Allah ya Allah. Malunya saya saat itu! Ya, keputusan saya begitu konsisten teruk sehinggakan ketika Tingkatan 5 saya diturunkan kelas. Suatu hari guru saya bertanya tentang cita-cita.

“Saya mahu menjadi penceramah bebas!” Jawab saya yakin.

Satu jawapan yang disambut dengan gelak tawa orang lain. Aduh, satu kelas gelakkan saya. Riuh rendah kelas dibuatnya!

“Kau nak jadi penceramah? Hei, sedar diri sikit. Kau tu belajar pun lembab. Boleh ke masuk universiti?” perli seorang kawan saya.

Saya hanya mampu diamkan diri, terkadang mengiyakan bisikan-bisikan yang hadir dalam hati. Bisikan negatif yang mengiyakan persepsi mereka. Juga bisikan positif yang mengiyakan keyakinan saya sendiri. Akal waras saya terpecah dua!

Ditakdirkan ketika itu saya menjadi pengawas dan bertemu dengan guru pembimbing iaitu Allahyarham Haji Taifor Muhyidin. Beliaulah yang telah menukar saya sejarak 180 darjah. Daripada seorang pelajar lembab kepada pelajar yang mampu untuk berdikari dan kenal potensi diri.

Beliaulah yang banyak memberi motivasi kepada saya serta mengajar saya teknik dan kemahiran belajar. Atas galakan beliau, saya memberanikan diri menyertai PRS walaupun ketika itu hanya saya seorang sahaja yang menyertainya. Saya bersama beberapa orang junior dibentuk dan diasuh oleh allahyarham untuk sama-sama menubuhkan syarikat konsultan pada masa akan datang. Memang kami masih bersekolah, tapi pemikiran kami telah dibawa jauh menerokai masa depan. Jauhnya lontaran harapan dan pandangan beliau, subhanallah!

Ironinya, pelajar corot yang sering diejek-ejek ini akhirnya berjaya menjejakkan kaki ke universiti! Alhamdulillah. Ketika di universiti, saya terpaksa berdepan dengan satu desakan yang berjaya memaksa saya terus bergelut menawan kelemahan. Ketika itu, cuma pelajar yang aktif sahaja akan dibenarkan tinggal di kolej. Jika tidak, mereka terpaksa menyewa di luar kampus. Menyedari keluarga yang kurang berkemampuan, maka saya ikhtiarkan diri untuk turut bergiat aktif dengan mana-mana persatuan. Saya masih ingat detik-detik ‘indah’ yang menjadi batu loncatan untuk saya terus melangkah ke hadapan. Saya sertai sebuah kelab yang diminati sejak kecil iaitu kelab Debat dan Pidato!

“Kamu ini bercakap seperti menteri yang malas menjawab soalan wartawan. Intonasi suara kamu pula, seperti orang yang membuat pengumuman hari raya,” kata guru saya.

Saya dibalun dan teruk dikritik sebab cara saya bercakap memang tidak nampak gaya pendebat langsung. Senang cerita, saya terpaksa akui bahawa saya memang tiada bakat. Tambah lagi dengan kepekatan loghat Kelantan yang sukar saya buang.

Tetapi tidak mengapa. Saya ambil kritikan guru saya sebagai motivasi untuk terus berjaya. Tapi kenyataan memang pahit untuk ditelan. Tahun pertama sertai debat, saya sudah teruk dibantai. Setiap kali pertandingan, kumpulan kami dibantai. Jarang-jarang kami beroleh trofi kemenangan. Namun, tanpa mengenal putus asa, latihan demi latihan terus dijalankan sehingga otak terasa tepu!

“Wei, sudah-sudahlah jadi gila! Tak habis-habis nak bercakap seorang diri depan cermin. Tidur! Jam tiga pagi masih sibuk berlatih semata-mata debat, seksa diri saja!” ujar kawan saya.

Saya hanya memekakkan telinga. Sindirannya langsung tidak mematahkan semangat saya yang membara! Sebenarnya, saya sudah kebal dengan ejekan kerana terlalu biasa dikecam sejak sekolah rendah.

Tahun kedua merupakan tahun bertuah saya. Berkat usaha selama ini, alhamdulillah kami memenangi banyak pertandingan sehingga terpilih mewakili universiti dan akhirnya saya dinobatkan pendebat terbaik 2013!

Subhanallah, laju air mata saya menitis kegembiraan. Ketika itu, barulah segala impian saya sejak kecil untuk membuatkan diri ini dihormati menjadi kenyataan.

Tahun ketiga, saya mengambil keputusan untuk mengurangkan penglibatan dalam debat untuk fokus kepada dunia baharu yang menjadi cita-cita iaitu motivator atau penceramah bebas. Saya membuat kerja sambilan sebagai penceramah di universiti sebagai langkah untuk mengasah bakat dan kemahiran.

Setelah bergraduasi saya mengambil keputusan untuk menambah pengalaman lagi dengan sertai dua buah syarikat konsultan sebagai penceramah. Saya pernah bekerja di bawah syarikat naungan Ustaz Haryanto Rizal Rokman yang merupakan selebriti popular. Sehingga tahun terakhir saya mengambil keputusan berhenti kerja.

“Kau gilakah nak berhenti kerja saat kau stabil? Orang zaman sekarang susah nak cari kerja beb! Kau pula berhenti kerja,” marah kawan saya.

Tak, saya tak gila! Saya berbuat demikian kerana saya ingin kembali semula bersama pasukan konsultan lama yang diasaskan oleh Allahyarham Haji Taifor Muhyidin pada zaman sekolah dahulu. Di situlah si penulis kecil ini bermula dan di situlah juga saya mahu kembali berbakti.

Pengalaman yang mahal! Menelusuri jejak zero to hero ini tidak membuatkan saya berasa diri sudah cukup berjaya, tetapi sudah cukup untuk membuatkan saya berasa puas kerana telah mencuba sedaya upaya. Menjadi seorang yang berada di titik terendah lalu cuba bangkit untuk menjadi seorang yang mampu berbakti dan lebih dihormati telah menemukan saya dengan beberapa panduan yang ingin saya kongsikan.

Di mana rahsia kekuatan saya? Apakah yang menjadi asbab kejayaan demi kejayaan saya?

  • PERTAMA, wajib hormati ibu bapa kerana terlalu besar jasa mereka yang selalu mendoakan kita.
  • KEDUA, wajib hormati guru kerana gurulah yang membentuk diri kita di sekolah dan memberikan kita ilmu sebagai bekal untuk hidup.
  • KETIGA, buat apa yang kita suka, kenal pasti minat kita, jangan ikut-ikut orang kerana hakikatnya Allah sudah tentukan bahawa potensi dan jalan hidup setiap orang berbeza-beza.

Apa yang penting, kita mesti berani mengikut naluri hati kita. Jangan mudah terpengaruh dengan kata-kata negatif.

Sudah pasti hari ini saya tidak mampu menjadi seorang penceramah! Terakhir, soal tekad. Ia datang selari dengan niat yang kuat. Tekad yang kuat akan menjulangkan semangat. Semangat yang membara di dalam jiwa adalah seumpama api yang menjulang ke langit. Apa saja yang cuba menghalangnya akan hancur menjadi abu!

***
Petikan buku Hero Kelas Corot tulisan Al-Fatihe Hanafiah.

Pembelian buku terbitan Galeri Ilmu secara dalam talian boleh dibuat melalui laman web atau pesanan WhatsApp.













Kenali Ciri Mukmin Profesional yang Anda Patut Miliki Agar Prestasi Kerja Tak Terjejas Dek Hal Peribadi

Dengan sifat Mukmin, seseorang itu akan memiliki nilai-nilai yang baik (sifat mahmudah) seperti integriti, jujur, amanah dan lain-lain. Dengan sifat profesional, seseorang itu akan mempunyai kepakaran dan ketrampilan dalam melaksanakan peranan dan tanggungjawab dengan cekap dan berkesan dalam bidang pengurusan, pentadbiran, pendidikan, ekonomi, dan lain-lain.

Dengan itu, seorang Mukmin Profesional akan mampu melaksanakan dua peranan dengan sebaik-baiknya iaitu:

Pertama, sebagai hamba Allah. Ini sesuai dengan firman Allah (yang bermaksud):

“Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri kepada Allah (hamba Allah).”
(Surah az-Zariyat 51: 56)


Kedua, sebagai khalifah Allah. Firman-Nya (yang bermaksud):

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.”
(Surah al-Baqarah 2: 30)

Sebagai hamba Allah, manusia perlu menjadi seorang Mukmin yang kuat hubungannya dengan Allah (hablumminallah). Dan sebagai khalifah, manusia perlu menjadi seorang profesional yang erat hubungannya sesama manusia (hablumminannas) melalui peranan atau pekerjaannya. Dengan dua peranan inilah seseorang itu mampu menjadi seorang individu yang baik dan mampu memberi kebaikan – ‘Soleh’ dan ‘Musleh’.

Berdasarkan dua kriteria itu, umat Islam boleh dibahagikan kepada 4 golongan apabila diukur dari segi integriti dan kompetensi. Untuk itu lihat gambar rajah di bawah:

Anggota yang cemerlang (Mukmin Profesional) berada di kuadran ke-4 yakni mereka yang berintegriti dan kompetensi. Golongan inilah yang mampu membina kemajuan fizikal dan material sekali gus tamadun rohaniah yang tinggi. Inilah golongan yang pintar dan benar, cerdik dan baik, integriti dan kompetensi.

Manakala, golongan di kuadran ke-2 pula mempunyai perilaku yang baik tetapi culas, tidak efektif, dan efisien ketika melaksanakan tugas. Golongan yang tidak produktif ini akan menyusahkan bahkan merugikan organisasi. Golongan ini berjiwa hamba, tetapi tidak berjiwa khalifah – baik tetapi tidak mampu memberi kebaikan.

Manakala golongan di kuadran ke-3 pula, memberikan hasil kerja yang baik tetapi perilakunya buruk. Golongan inilah berpotensi untuk melakukan ‘jenayah kolar putih’ atau ‘jenayah kolar biru’ kerana tanpa integriti, mereka tidak akan mampu menahan diri daripada melakukan rasuah, pilih kasih dan lain-lain perilaku negatif dalam organisasi.

Golongan ini ada ‘high tech’, tetapi tidak ada ‘high touch’. Mereka baik dalam bekerja tetapi buruk adab dan kelakuannya. Golongan yang umpama ‘haiwan berteknologi’ ini sangat berbahaya buat tamadun manusia.

Akhir sekali ialah kumpulan terburuk yakni mereka di kuadran 1. Sudahlah mempunyai perilaku yang buruk, prestasi kerjanya juga sangat rendah. Jika ramai anggota organisasi berada di kuadran ini, organisasi tersebut berada di ambang kemusnahan. Golongan ‘toxic people’ ini ialah barah yang boleh menjahanamkan organisasi, masyarakat dan negara.

Ada dua sebab mengapa terbentuknya golongan yang ‘rosak dan merosakkan’ ini dalam sesebuah organisasi. Pertama, sistem temuduga yang tidak telus – yang mana individu yang sebenarnya tidak layak diambil berkhidmat, tetapi diambil juga bekerja kerana wujudnya ‘kabel’ yang tidak tulus dan telus, serta campur tangan ‘orang atas’ yang tidak adil. Sepatutnya, proses temuduga dapat menyaring golongan ini daripada
memasuki organisasi.

Antara karya Ustaz Pahrol Mohamad Juoi bersama Galeri Ilmu.

***
Petikan buku Celik Mata Hati tulisan Ustaz Pahrol Mohamad Juoi. Buku ini merupakan naskhah pertama dalam Modul Mukmin Profesional. Naskhah ke-2 bertajuk 7 Langkah Baiki Diri.

Pembelian buku terbitan Galeri Ilmu secara dalam talian boleh dibuat melalui laman web atau pesanan WhatsApp.



Mengutamakan Kepentingan Orang Ramai

Daripada Abu Hurairah r.anhuma; daripada Nabi , Baginda bersabda:

“Sesungguhnya aku telah melihat seorang lelaki yang bersenang-senang di dalam syurga, kerana dibalas oleh Allah Taala daripada perbuatannya memotong sebatang pohon kayu yang melintang di jalan serta ia mengganggu jalan orang Muslimin.”

(Riwayat Muslim)

Hadis ini menunjukkan kepada kita betapa besarnya pahala orang yang membuat kerja-kerja sosial setelah melaksanakan kewajipannya terhadap Allah . Bayangkan kenikmatan yang diperolehi oleh lelaki ini. Dengan memotong sebatang pohon kayu yang menghalang di jalan sahaja dia telah dibalas dengan ganjaran yang istimewa.

Maka, kita dapat fahami di sini bahawa ibadah itu ada yang dilakukan dalam bentuk solat, zikir, bacaan Al-Quran, puasa, haji, umrah dan lain-lain, dan ada juga dalam bentuk kerja-kerja sosial atau dalam bentuk keduniaan tetapi nilai pahalanya di sisi Allah adalah sangat besar.

***

Petikan buku Haruman Rohani tulisan Syeikh Fahmi Zamzam.


Monday Blues? Doktor Ini Ada Saranan untuk Anda

“So far macam mana kerja?”

Sejujurnya, alhamdulillah. Setakat ini saya happy. Doktor-doktor dalam department O&G (sakit puan) baik-baik belaka setakat ini.

Staff nurse pun sangat suka beramah mesra. Bahkan, sangat rajin berkongsi pahala! Bab sponsor makanan terutamanya!

Setakat ini, rutin harian biasa saja. Bangun awal pagi. Kejar punch card sebelum pukul tujuh. Kerja ikut kes yang memerlukan urusan dengan manusia. Balik pukul 10 malam. Tidur.

Tik tok tik tok.
Kring!!!

Esok bangun semula dan kitaran pun berulang seperti sediakala.

Cop! Perasan tak?

Kadang-kadang, hidup terasa seperti robot apabila perlu lalui rutin harian yang serupa, kan?

Seakan kita sedang bergerak ikut tetapan masa yang bermula dan berhenti pada waktu yang sama. Lama-kelamaan, kita akan mula jadi bosan. Kita mula anggap pekerjaan sekadar rutin harian yang tidak dapat dielakkan.

Tapi lain pula jadinya jika kita amalkan hidup sebagai seorang hamba yang ber-Tuhan. Kita punya matlamat terhadap pekerjaan yang dilakukan. Kita bukan hamba kepada manusia. Tetapi kepada Allah Yang Maha Adil penilaian-Nya.

Carilah syukur dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan. Barulah akan dirasakan nikmat kebahagiaan. Setakat ini, bersyukur kerana diletakkan Allah dalam satu kerjaya yang menyebabkan diri terpaksa bangun awal pagi.

Bersyukur kerana dipilih untuk berada dalam kerjaya yang berkait rapat dengan diri seorang manusia. Bersyukur apabila Allah izinkan kita belajar sesuatu dan dapat melihat dengan mata hati. Malah, sering berdoa untuk dapat lagi dan lagi.

Bersyukur apabila dapat meluangkan kebanyakan masa menggembirakan hati manusia dengan sekadar memberi senyuman mesra.

Bersyukur kerana masih dapat memejamkan mata di kala ada yang tidak mampu untuk terlena walau sedetik cuma.

Bersyukur sudah ada kerja, sementara yang lain masih menunggu masa. Dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan, carilah sesuatu bentuk kebaikan yang patut disyukurkan.

Cuba senaraikan.

Jom kita!

Selamat bekerja!

***
Petikan buku Doktor Cinderella tulisan Dr. Nur Hanisah. Penulis merupakan seorang doktor muda yang bertugas disebuah hospital dan sering berkongsi pandangan melalui laman Facebook dengan hashtag #HospitalTarbiah.



Kelajuan Pembacaan Al-Quran

Kelajuan pembacaan al-Quran ada empat iaitu:

Tahqiq (20-40 KM/J @ terputus-putus)

Bacaan yang lembut dan sangat perlahan (lebih lambat daripada Tartil). Pembacaan sebegini biasanya dibaca oleh mereka yang tidak lancar. Pembacanya masih membaca dalam keadaan sedang mengagak jenis huruf, membetulkan makhrajnya serta sedang mendapatkan kadar bacaan Mad dan ‘dengung’. Bacaan ini khusus bagi mereka yang baru belajar membaca al-Quran.

Tartil (50-60 KM/J @ nada bacaan Musabaqah)

Bacaan yang perlahan, tenang, terang, teratur ketika melafazkan huruf dari makhrajnya. Pembacanya dapat memberi hak kepada bacaan kalimah-kalimah serta ayat-ayat tepat pada makhraj huruf, sifat huruf, hukum tajwid, cara waqåf dan tadabbur akan makna ayat. Bacaan ini adalah bagi mereka yang sudah mahir dan lancar.

Tadwir (70-80 KM/J @ bacaan Solat Terawih)

Bacaan pertengahan antara tingkatan Tartil dengan Hadar. Pembaca memelihara segala tajwid serta memahami maknanya.

Hadar (90-100 KM/J @ bacaan para Huffaz)

Bacaan yang cepat tetapi tetap memelihara bacaan bertajwid, sebutan huruf dan tertib. Bacaan ini bagi mereka yang telah menghafaz al-Quran.

Nota:
Martabat bacaan al-Quran yang terbaik ialah ‘Bacaan Tartil’.
ALLAH SWT berfirman:

“Dan Kami telah membacakan (al-Quran) secara tartil.”
(Al-Furqan: 32)

***
Petikan buku Kuasai Tajwid 6 Jam. Buku ini menggunakan formula Al-Hidayah iaitu teknik yang dirumus oleh Ustaz Zubair Malik setelah menimba pengalaman puluhan tahun sebagai guru al-quran dan juri pelbagai peringkat bagi pertandingan tilawah dan taranum.


Theme: Overlay by Kaira Galeri Ilmu Sdn Bhd 2020
Kota Damansara, Petaling Jaya