Pada Dia, Ada Kita

Sungguh, yang terpantul memang telah muncul. Yang dipandang bukan bayang-bayang. Realitinya ada! Persis kita. Persis aku, kau dan dia. Kerenah dia, dia dan dia yang kita kata itu sebenarnya ada dalam diri kita.